Wednesday, 17 October 2018

Cerita Toilet Training: day 7




And.. this is the last day of the TT Challenge by Bunda Sayang...gak ye ah...gak sampai pada goalnya huhuhuhu...baiklah saya mau mengevaluasi saja sejauh ini apa saja yang perlu saya perbaiki untuk mensukseskan proses TT ke tahap selanjutnya. Secara kan, selesai challengenya bukan berarti selesai juga proses Ttnya. Saya mau melanjutkan sampai benar-benar Archy tidak pakai diapers lagi, mau pipis di potty, mau bilang kalau dia mau ke kamar mandi buat pipis, dan tentunya tidak ngompol dimana-mana lagi. 
Insyaallah saya sudah merasakan kondisi badan yang lebih fit setelah sebulan melahirkan. Dan saya akan menyusun target dan mencari refrensi seakurat mungkin untuk menyukseskan proses TT saya ke Archy. Agar kelak biar gak cuman Archy aja yang bakal menyelesaikan TT dengan sukses, tapi juga saya bisa belajar banyak untuk mempersiapkan TT adik Archy, Aisyah, dengan metode yang lebih baik lagi. Ini saya masih mencari-cari untuk mempersiapkan strategi kedepanya. Jadi belum saya tulis disini. Yang jelas, saya selalu bersyukur bunsay selalu memberikan saya game supaya saya tetap tangguh menjalankan profesi saya sebagai seorang ibu yang seharusnya ibulah yang mendidik anak-anaknya dalam aspek apapun. 

Cerita Toilet Training: Day 10


And.. this is the last day of the TT Challenge by Bunda Sayang...gak ye ah...gak sampai pada goalnya huhuhuhu...baiklah saya mau mengevaluasi saja sejauh ini apa saja yang perlu saya perbaiki untuk mensukseskan proses TT ke tahap selanjutnya. Secara kan, selesai challengenya bukan berarti selesai juga proses Ttnya. Saya mau melanjutkan sampai benar-benar Archy tidak pakai diapers lagi, mau pipis di potty, mau bilang kalau dia mau ke kamar mandi buat pipis, dan tentunya tidak ngompol dimana-mana lagi. 
Insyaallah saya sudah merasakan kondisi badan yang lebih fit setelah sebulan melahirkan. Dan saya akan menyusun target dan mencari refrensi seakurat mungkin untuk menyukseskan proses TT saya ke Archy. Agar kelak biar gak cuman Archy aja yang bakal menyelesaikan TT dengan sukses, tapi juga saya bisa belajar banyak untuk mempersiapkan TT adik Archy, Aisyah, dengan metode yang lebih baik lagi. Ini saya masih mencari-cari untuk mempersiapkan strategi kedepanya. Jadi belum saya tulis disini. Yang jelas, saya selalu bersyukur bunsay selalu memberikan saya game supaya saya tetap tangguh menjalankan profesi saya sebagai seorang ibu yang seharusnya ibulah yang mendidik anak-anaknya dalam aspek apapun.

Cerita Toilet Training: Day 9


Hari ini makin banyak bintangnya nih. Archy udah 3 kali pipis di kamar mandi. Mama tidak perlu ngepel sana sini atau ngurusin ompolanya Archy karena mama sudah makin hafal sama waktunya dia pipis.. Ya, meski siangnya maen tempat nenek. Tapi makin siiplah...meski pipisnya jongkok belum sukses juga ngajakin dia pipis di potty hehee

Cerita Toilet Training: day 8




Seperti biasa Archy gak bisa kalo gak main ke tempat neneknya dalam sehari. Ya, meski cuman berapa jam gak sampai seharian. Tapi tetaplah meninggalkan jejak pampers selama dia disana hohoho..Kalau saya antar di ke tempat nenek atau nenek jemput ke rumah, biasanya saya menunjukan ekspresi biasa aja. Ya biasa, gak ada ekspresi gimana gitu. Tapi malam ini saya iseng pas Archy mau diantar papanya main ke rumah nenek. Saya pasang muka sedih dan seakan-akan mau menangis. “Archy...mama sendirian donk di rumah sama adek kalau Archy sama papa ke tempat nenek..hiksss” kata saya sambil pasang muka sedih mewek ala-ala film FTV. Saya kira dia cuek saja sambil melengos pergi. Eh gak taunya dia langsung peluk saya sambil bilang” gapapa ya..iya...cup cup...bla bla bla”..gayanya persis see saat saya menenangkan dia waktu menangis.. elah kamu copas gaya mama ih...”Archy jangan lama-lama ya tempat nenek ya....” lanjut saya sendu. “Iya ma...uu sayang...blablabla” katanya sambil memeluk saya lagi dan berkata dengan bahasa bayinya seolah oleh menenangkan bayi gedee hahaa.. kemudian dia melengos pergi sama papa lalu dada dadaa..elaahh ternyata sama aja dia ke tempat nenek. Tapi setidaknya dia ke tempat nenek cuman sebentar banget. Cuman 15 menit deh kayakanya. Biasanya loh sampe jam 8 baru pulang. Yeayyy...mamak berhasil. Siplah pampersnya belum basah. Langsung mamak ajak ke kamar mandi untuk pipis dan lepas diapers sampe pagi. huhuuyyyy...

Cerita Toilet Training: Day 6




Hari ini bangun pagi Archy sukses ngompol di kasur hahaa..tapi untungnya saya sudah alasi perlak di kasur supaya tidak jatuh kebawah. Setiap pagi saya tetap berupaya mengajak dia pipis di kamar mandi meskipun dia terbangun dalam konsisi mengompol. Archy kalau pagi masih suka rewel gak mau jalan sendiri ke kamar mandi. Jadi kadang saya gendong supaya dia tetap mau ke kamar mandi. Meski terkadang jahitan saya sakit jadi saya langsung tidak berani lagi menggendong Archy. Pukul jam 10 siang, Archy dijemput nek anang dan nek ine karena mau diajak jalan-jalan. “jangan lupa siapkan bekalnya ya mbak, salin dan pampersnya”. Yayaya...okei akhirnya saya persiapkan semuanya termasuk pampers. Saya sebenarnya sudah bersikeras untuk tidak beli pospak yang kemasan besar. Saya cuman beli di warung yang bisa dibeli per kemasan saja. Ya gimana ya, mbak mimin koordinator bulanan yang sekiranya baca tulisan saya, kir-kira ada solusi gak? enaknya ini saya ganti topik atau gimana karena merasa gak mencapai goal? aduh galau deh saya heheee...
Archy pulang ke rumah jam 4 sore kemudian dia saya mandikan dia dan lepas lagi pampersnya. Malamnya sebelum tidur tetap saya ajak dia gosok gigi dan pipis seperti biasa. Nak, mama tetap berharap semoga Allah beri Archy dan mama kekuatan supaya bisa mensukseskan proses TT ini. Amiiin

Cerita Toilet Training: Day 5




Hari kelima TT challenge dari games level 5 ini. Saya akhirnya kembali membuat tabel reward untuk Archy saat dia tidak pipis sembarangan lagi. Nanti saya akan lampirkan gambar tabel yang sudah saya buat di rumah. Alhamdulilah, saya tetap bahagia tetap mengupayakan Archy pipis di toilet, meski kemudian di tempat nenek dia harus pakai pampers lagi. Help help sepertinya ini malah saya jadi minta solusi bukanya berupaya menuntaskan level kemandirian ini pada goal yang ingin saya capai hahahaa.

Cerita Toilet Training: Day 4


Hari ini seperti biasa saya melakukan rutinitas dari pagi hingga sore. Cuman saya lebih banyak tingkatkan durasi dalam memberikan cerita dan video tentang toilet training. Pagi setelah sarapan saya tontonkan video tentang princess polly yang ingin TT. Malamnya saya bacakan buku TT. Kebetulan saya sudah siapkan buku TT 3 bulan yang lalu. Saya berupaya mengajak Archy untuk duduk di pottynya. Dan ini masih belum berhasil. Memang sebelum saya belikan potty, saya selalu latih dia pipis jongkok di kamar madni. Tapi kloset kamar mandi saya kebetulan kloset duduk, bukan kloset jongkok. Jadi saya hawatir kalo nanti dia tidak terbiasa poop atau pipis dengan kloset duduk. Tapi yah..belum berhasil. Dia masih memilih pipis dengan jongkok daripada pipis di potty yang sudah saya belikan mahal-mahal. Huhuhu..sedih rasanya.