Sunday, 29 July 2018

MENGULAS POLA MAKAN SEHAT ALA “EATING CLEAN”: DARI DR.TAN SAMPAI INGE TUMIWA


Sebenarnya saya sudah mengenal buku eating clean karya mbak inge sejak tahun 2016. waktu itu temen saya posting di ig kalo bukunya rekomen banget untuk pola makan sehat. Tapi kebetulan di rumah abah ibu, kami sedang menerapkan pola hidup ala dokter tan. Ditambah lagi masih banyak majalan bertebaran di rumah tentang food combining dari andang gunawan. Jadinya saya masih urung buat kepo bukunya mbak inge. Secara, yang terpenting dalam mengatur pola makan sehat itu bukan teorinya, tapi penerapanya yang dilakukan secara konsisten. Percuma juga sih cuman dilakukan sepekan dua pekan habis itu kembali ke pola hidup sebelumnya. Tapi akhirnya saya jadi excited sama eating clean karena sudah banyak menegur dan mengingatkan saya pada banyak hal.
Waktu tinggal di rumah abah ibu sambil S2, saya merasa cukup termotivasi buat ngerubah bad habit ke pola hidup sehat karena orang tua saya juga sedang menerapkanya. Ya meskipun gak 100 persen juga, hehee.. misalnya abah gak membiasakan make AC di mobil kalo gak kepepet banget dan sengaja gak pake pewangi buatan di mobil karena alasanya segala sesuatu yang terbaik untuk tubuh adalah segala hal yang alami, bukan dari buatan pabrik. Udara yang kita hirup alami, Wangi yang diciptakanpun seharusnya alami bukan dari pengharum ruangan buatan pabrik. Kata abah banyak orang arab yang usianya pendek salah satunya karena dampak AC hii..Sebenarnya agak menyiksa juga antara nuduh abah perhitungan biar bisa ngirit bensin mobil dan gak perlu ganti pengarum mobil wkwkw (sadis ya gue). Untuk makan, ibu yang paling setiti masalah pola makan. Sejak dulu ibu selalu nerapin makan sayur setengah porsi piring dan selebihnya diiisi lauk dan sangat sedikit nasi. Di rumahpun sejak saya SMA, kami sudah mengkonsumsi nasi merah meski kadang dicampur nasi putih biar gak enek banget. Abah gak pernah konsumsi gula juga, jadi hampir gak ada gula di rumah kecuali disediakan kalo ada tamu. Di rumah gak ada yang namanya makanan pake olahan santan. Buah lokalpun selalu wajib tersedia di meja makan.

Kadang saya juga heran, 20 tahun lebih abah hidup di luar negeri, tapi abah gak doyan makanan ala-ala barat. Meski kadang bikin sendiri sesekali. Abah gak pernah makan sejenis pizza, hot dog, teriyaki, dsb. Yang abah paling doyan adalah makanan apapun yang dimasak ibu terutama makanan khas Sumbawa. Udah deh, berasa lupa daratan kalo udah makan singang dan sepat eww..dan kadang dengan sadisnya saya suka nyindir kalo abah terlalu kolot. Masak diajakin ke resto makanan western aja nolak, malah milihnya nasi padang . Ya seperti biasa beliau berdalih,” loh kamu ni kayak bukan orang muslim aja. Kalo kata ibnu khaldun, makanlah makanan pakai bahan makanan yang ada di sekitarmu. Karena proses metabolismenya lebih bagus dari pada bahan makanan impor. Gak usah kemakan tren makan ini itu. Udah sarapan pake gudangan saja sama ayam. Yang penting jangan makan tempe terus. Makan daging itu ada ayam, ikan...” yayaya bah..langsung mingkem lah anakmu kalo udah skak mat gini. Tapi disisi lain, saya amat sangat bersyukur dilahirkan di keluarga yang sadar akan pola hidup sehat. Bukan hanya pola makan saja, tapi juga pola hidup zerowaste. Ibu udah biasa memilah sampah organik dan anorganik sejak dulu. Kita juga ada hewan ternak buat habisin sisa makanan yang gak kemakan, ada ayam dan lele. Mungkin juga karena kita tinggal di kota kecil alias ndeso jadi lingkungan juga mendukung. Entah gimana jadinya kalo saya hidup di perkotaan besar sejak kecil, mungkin lain cerita hehehee..
Ok, kita kembali ke pembahasan awal tentang eating clean. Setelah selesai studi, saya kembali ke Palembang hidup d rumah sendiri bersama suami dan anak. Nah, ini jadi tantangan saya untuk bisa konsisten terhadap pola makan sebelumnya. Secara pola makan saya dan suami sangat berbeda. Suami sebenarnya doyan dengan semua makanan. Tapi sukanya ngajak jajan yang “enak-enak” dan suka request dibikinin yang manis-manis. Jadilah saya mulai tergoda dengan kebiasaan makan baru. Sering masak bersantan, banyak gorengan, jajan yang manis-manis, beli makanan dan minuman kemasan yang ternyata kandungan fluktosanya tinggi, lengkapp sudaahh... Belum lagi panasnya palembang menjadikan kita ketergantungan sama AC. Kalo di boyolali rumah pake AC itu dibilang rumah aneh. Orang tinggal di kaki gunung masak pake AC. Panas darimana cobak. Nah kalo disini, hampir semua rumah ada AC nya. Karena kalo gak, gerahnya luarr biasa. Belum lagi hamil kedua ini saya dibantu nyuci dan setrika sama asisten rumah tangga. Pantes aja, tiap kontrol kehamilah dokter kandunganya kaget. Normalnya bumil naek Bbnya per bulan 2-3 kg...nah ini saya pernah naek drastis sampe 5 kg lebih! akkkkk...dosa apakah saya... saya kayaknya selama ini pingsan. Makan semua berlemak, jarang olahraga..bener-bener merasa serba salah.
Sampai pada akhirnya badan saya mulai begah dan merasa ada yang gak beres dari pola makan saya. Ya, meski rajin jalan setiap hari tapi asupan karbohidrat dan gulanya gak terkontrol tetep aja rasanya gak bugar. Kemudian saya mulai ubah sedikit demi sedikit. Makan pepaya tiap pagi pakai jeruk nipis dan madu. Segernya luar biasah. Tapi di rumah stok cokelat pasca lebaran masih berkedip manja. Ulala...sedikit demi sedikitnya seberapa...kumatnya seberapa. Baru akhirnya mulai bangkit dari pingsan lagi setelah ikut bedah buku eating clean mbak inge di gramedia world minggu yang lalu. Saya kayaknya gak boleh pingsan lagi. Harus melek betul buat kembali memperbaiki pola makan saya yang amburadul.
So, saya ingin sedikit mereview pembahasan tentang eating clean bersama mbak inge kemaren. Jadi, eating clean itu adalah bagaimana cara kita mengkonsumsi makanan sealami mungkin sehingga kandungan nutrisi dari makanan gak banyak kebuang. Ya, kurang lebih sama sih dengan filosofinya dr. Tan. Hiduplah sealami mungkin karena Tuhan sudah menciptakan sedemikian rupa untuk kebutuhan manusia, tanpa perlu diotak atik kembali. Pada dasarnya cara memasak makanan alami itu memang tidak perlu ribet. Pakai bumbu seadanya dan hanya menggunakan tiga metode yaitu: tumis, kukus, rebus.  Masak sehat itu yang caranya sederhana, resepnya sederhana. bahanya bahan lokal sesuai dengan kemampuan, kata mbak Inge begitu. Jadi gak perlu ribet ala-ala master chef numplekin bumbu ini itu karena yang terpenting adalah kandungan dari asupan makanan kita tetap utuh gaes.
Mbak inge juga support banget produk lokal. Makan itu gak usah cari bahan riweh dan merepotkan. Ngapain konsumsi makanan impor jauh-jauh kalo disekitar kita juga banyak makanan yang gak kalah kandungan gizinya. Contohnya aja beli ikan dori yang super mehong di supermarket. Helau, ikan dori itu ikan ternak, diciptakan oleh org vietnam buat diekspore di inggris. Sebenarnya ikanya banyak di palembang yaitu ikan patin yang berenang di sungai. Cuman kalo namanya patin dan ditunjukin moncongnya gitu orang luar kagak jadi beli. Makanya dibikin fillet lalu diekspor keluar. Kalo orang palembang yang punya sungai banyak lebih sering konsumsi ikan dori itu namanya lucu. Dori banyak dikasih antibiotik dan suplemen lainya. Sementara patin sungai hidup alami di sungai tanpa dikasih apa-apa. Tapi masalahanya yang dijual di pasar palembang juga banyakan ikan patin ternak lo mbak hahaa..miris ya.
Makan gak usah ribet, pake aja kearifan lokal yang ada. Lemak sehat yang paling murah di indonesia namanya alpukat. Mending pake minyak kelapa karena banyak olive oil yang dijual di indonesia itu palsu. makanlah segala macam makanan yang sudah dikrodatkan untuk dirimu. Ikan salmon itu  banyak di alaska karena mengandung lemak tinggi sehingga dapat menghangatkan tubuh, lah kita mau gaya2an tiap hari makan salmon tapi salju gak turun turun. Ikan perairan kita tidak kalah sehat omega 3nya dengan ikan salmon. Kayak ikan kerapu dan ikan gabus. Nah kalo ini saya sudah tau dari dr Tan juga. Justru malah ikan salmon yang masuk ke Indo itu udah gak fresh lagi. Mendingan makan ikan yang fresh aja langsung bisa dikonsumsi. Gimana buk ibuk, masih tergiur ngasih anaknya ikan momon? atau mulai memilih ikan kerapu? hehehee
Selain itu, yang paling ditekankan sama mbak Inge adalah hindari mengkonsumsi Gula berlebih . Gula dalam jenis apapun terutama gula buatan yang sering dikenal dengan Fluktosa. Ah, di rumah udah gak ada gula kok, aman ya berarti. Eh tapi tiap hari konsumsi susu kental manis, Jus kotak siap saji yang sering beredar di supermarket. Sarapan pake keju chee...r. Diet pake ngemil granola soyjoy dan mengganti minuman UHT biasa pake UHT yang low fat. Ternyata oh ternyata...susu UHT low fat itu kandungan fluktosanya lebih tinggi dibandingkan UHT biasa...Belum jus kemasan kotak itu, keju itu, dan granola ala-ala dietpun gulanya juga lumayan 10 gram. Jadinya mbak inge kasih simulasi gambaran konsumsi gula kita tiap hari kalo makan makanan yang gulanya gak nampak itu. Luar biasa...sehari bisa konsumsi 100 gram setara dengan 1 gelas loh jeng...e gileee yee...gak kerasa. Kandungan lainya dalam produk sih bisa bagus-bagus aja. Tapi kalo di iklan kagak pernah kan nyinggung kadar fluktosanya berapa. Oh my God...saya jadi kepikiran Archy yang kalo lagi mogok makan malah saya siapin stok roti dan susu UHT biar kenyang. Huhuhu... kata mbak Inge cemilan terbaik itu buah. Jadi sebisa mungkin stok banyak buah buat cemilan di rumah, bukan nyetok roti berfluktosa tinggi mak..
Mbak inge juga menjelaskan kenapa fluktosa itu berbahaya untuk tubuh. Fluktosa yang masuk ke tubuh kita pada dasarnya tidak dirubah jadi energi tapi dikirim ke liver, menumpuk lemak di liver. fluktosa lemak dibawah perut bisa menekan arteri dan bisa menyebabkan serangan jantung. ini akan ilang dengan cara menjauhkan fluktosa dan merubah pola makan. Tapi masalahnya menghilangkan fluktosa dalam pola makan kita itu gak gampang, karena kandunganya bikin orang jadi brain addiction. Saat brain addiction, hormon dopamin dalam otak bereaksi dan memmbuat seseorang menjadi ketagihan, sama kayak orang ketagihan narkoba. Makanya, memutuskan brain addiction itu butuh proses, susah. Perlu konsistensi dalam menjalankanya. Dan yang terpenting kata mbak Inge adalah bagaimana kita menjalankan pola hidup sehat, bukan hanya mengatur pola makan saja. Tapi secara keseluruhan. Perbanyak olahraga dan beraktivitas, sering-sering berjemur di pagi hari karena sinar matahari pagi bagus untuk menyerap vitamin E, tidur yang cukup, hindari stress, dan terkhusus bagi para ibu-ibu adalah memberikan teladan yang baik untuk anaknya. Jangan nyuruh anak makan sayur kalo kitanya gak makan sayur. Percuma ngelesin anak olaharaga ini itu kalo ortunya juga males olahraga. Sia-sia jadinya kan.. makanya membangun budaya yang baik dalam keluarga itu penting banget untuk kepribadian anak (next,,saya bakal bahas tentang membangun budaya dalam keluarga).
Dan yang terahir, adalah kesimpulan. Kesimpulan saya setelah mengikuti bedah buku eating clean-nya mbak Inge adalah saya merasa berterimakasih sudah diingatkan kembali untuk mengatur pola makan saya yang amburadul. Sejauh ini, menurut saya pribadi esensi pola makan sehat ala mbak inge tidak jauh beda dengan Dr. Tan dan juga ada beberapa kesamaan dengan food combiningnya bu Andang Gunawan. Secara mereka semua sama-sama keturunan Chinesse. Jadi kurang lebih sama lah gimana cara nenek moyang mereka mengajarkan. Hidup dan makan sealami mungkin, makan apapun jangan berlebihan, yah kurang lebih seperti itu. Jadi yang terpenting itu prakteknya bukan teorinya kan (ngomong sama kaca) hahahaa. Kalo disuruh milih mau ikutin pola makan ala siapa? saya jawab pola makan ala abah dan ibu. Keduanya adalah figur saya buat hidup sehat. Banyakin sayur, buah, banyakin beraktifitas, konsumsi segala sesuatu gak boleh berlebihan.
Apalagi kalau sudah jadi orang tua motivasi besarnya hidup sehat itu anak. Jadi jangan bilang kalo saya orangnya latah karena ini itu diikutin. Nggak ya, saya cuman ingin membangun budaya baik di rumah, mulai dari pola makan, zerowaste, bebenah ala shyoku method,  semua saya ikutin karena motivasi saya ingin menjadi teladan buat anak-anak. Sekian sudah review eating clean dari saya. Yuk kita merubah pola makan sehat bersama-sama J



0 comments:

Post a Comment