Tuesday, 27 November 2018

BARANG YANG SELALU ADA DI TAS PARA EMAK

Source: Pinterest
Semenjak jadi full time house wife alias banyakan kerja di rumah, aku sampe gak tau biasa bawa apa di tas hahaaa. Dulu waktu kuliah kerja sih yang jelas botol minum selalu ada. Kalo sekarang sih masih juga. Apalagi kalo bawa anak-anak, barang yang wajib dibawa itu buanyaaak banget. Ya diaper lah, baju ganti, tisyu basah, minyak telon, dan banyak lagi. Makanya emang paling enak kalo kemana-mana bawa ransel sih. Tapi kita coba aja ya, barang apa aja sih yang mostly selalu ada di dalam tasku.

1. Dompet.
Gak harus yang bentuknya kayak dompet bener sih, yang penting wadah buat tempat uang dan kartu yang dibutuhkan. Malah kalo dompet beneran, suka lupa bawanya. Sampai sekarang aja masih ketinggalan di dashboar mobil belum diambil-ambil juga. Padahal isinya ada KTP dan lain sebagainya. Pemalas hahaaa. 

2. Botol minum
Ini sih wajib banget. Sejauh ini aku gak pernah kelupaan bawa botol minum. Hemat bos! dan juga zerowaste gitu. Tapi kalo pengen yang dingin-dingin seperti Thai Tea favoritnya aku sih beli juga akhirnya hahaa. 

3. Make Up
Hidup tanpa make up bagiku rasanya hambarrrrr...Emang dasarnya suka dandan jadi ya kalo kelupaan bawa paniknya lumayan. Terutama lipstik. Secara bibir aku tu warnanya gak kayak gadis-gadis korea pink merona gitu. Jadi biar gak keliatan pucet lipstik emang ngebantu banget dalam segala hal. Beli sayur deket rumah aja diusahai pakai lipstik. Tapi lipstiku bukan yang warna menor lo yaaa..aku gak punya lipstik merah cetar seumur hidup. Aku punyanya lipstik warna nude yang sepadan sama kulit aku.

4. Handphone
Ah ini mah hampir  siapapun gak bakalan pernah dengan sengaja meninggalkan handphone saat berpergian. Kecuali kalo emang dia lagi self-healing menenangkan diri dari hiruk pikuk dunia maya, hohoho. Sekarang mau pesen transportasi kita perlu handphone. Ketemuan sama temen perlu handphone. Nyari lokasi juga perlu handphone. Tapi pastikan dulu handphonya punya kuota internet ya hahaaa. Heran juga orang jaman dulu gak bawa handphone keluar rumah juga biasa aja. Ketemuan sama orang diluar gak perlu kontak pake handphone juga bisa. Rasanya manusia udah semakin abnormal ya. Ketinggalan handphone aja bagaikan kehilangan separuh jiwa. Uwouwoooo

5. Tisyu/sapu tangan
Karena sekarang mengupayakan minim sampah, jadi kadang-kadang tisyunya diganti pakai sapu tangan. Tapi itulah kadang-kadang masih sering lupa haha...Aku emang tipikal mudah berkeringat. Apalagi di bagian muka. Jadi kadang suka gatel atau risih kalo sudah keringetan. Biar makeupnya gak kehapus pas ngelap wajah, sapu tanganya cuman aku cocolin gitu kayak nyocol sambel hehehee

Nah, jadi kurang lebih ada 5 barang itu yang sering ada di tasku. Itu kalo gak bawa bayi lo ya. Kalo bawa bayi insyaallah bawaanya lengkap dan jarang kelupaan. Oiya, karena sekarang juga sedang belajar zerowaste lifestyle, aku juga sering bawa reusable bag supaya kalo mau jajan atau belanja gak usah minta kantong plastik. Alhamdulillah udah lumayan konsisten selama 4 bulan ini. Harapan aku selanjutnya kalo udah beli sedotan stainless insyaallah bakal jadi barang wajib di tas juga sama wadah makan. Jaga-jaga kalo laper kepengen jajan hehehee
#bpn30daychallenge
#bloggerperempuan

Monday, 26 November 2018

5 FAKTA TENTANG SAYA (SETELAH MENJADI IBU)


Ada beberapa fakta yang banyak orang tidak tahu semenjak saya menjadi seorang ibu. Ya kan ya kan? Kalau ada orang yang sudah lama mengenal saya, pasti udah tahu kalo Aya itu orangnya konyol, aneh, suka ngelucu, suka ngelanggar aturan sekolah, jadi modal madul alias model fashion dadakan, terus apalagi ya...masih banyak lagi deh. Terus kira-kira setelah jadi ibu masih gak ya?? yuk diintip satu-satu 5 fakta tentang saya semenjak jadi Ibu

1.     1.   Stay Konyol di Depan Anak
Kalau orang baru kenal saya, pasti dia bilang saya orangnya kalem, bijak, adem, anteng, dan sejenisnya. Terus kalau orang lama kenal saya terus lama gak ketemu, liat saya cuman di dunia maya, mungkin dipikirnya “wih osoy udah dewasa ya sekarang gak kayak di pondok dulu..ghorib dan konyol hahaha”. Nah sebenarnya masih gak sih? jawabanya....MASIHHH hahaha, cuman mulai sedikit berkurang di depan khalayak umum. Paling-paling konyolnya depan anak suami.
Saya yang pernah menyandang predikat queen drama ini pun juga masih suka ngedrama sama anak suami. Masih suka lebay. Ditinggal Archy ke tempat neneknya, nangis lebay. Ngesot-ngesot, sampai Archy nge cup cup saya “Iya mama sayang cup cup ya..” kata archy sambil ngelus-ngelus kepala. Padahal gue cuman acting aja kaleee hahaha..Atau suka joged-joged dan nyanyi gak jelas sama anak, serta kekonyolan lainya yang masih bertahan.

2.     2.   Masih jadi Anak Ibu
Meski jadi ibu, ya saya masih jadi anak ibu lah hahaa. Maksudnya saya masih suka nangis gara-gara kangen sama ibu, curhat lama-lama sama ibu, bahkan kadang kangen pengen bobok dikelonin sama ibu. Apalagi kalau ibu ditelpon eh seringnya pas lagi ada acara organisasi, atau lagi renang, lagi jalan-jalan sama cucu yang di rumah, aghhhhhhhhhhhhhhh envy total. Buk muleeeeeh...sebel deh renang gak ajak-ajak. Secara di jawa mah mau kemana-mana deket, wisata banyak, murah meriah lagi. Kalo di Palembang ya, ujung-ujungnya ke mall. Males kan ya hahahaa...disyukuri. Bersyukur banget doonkk :D

3.     3.   Suka ngebolang bertiga sama bayi-bayi
Karena pada dasarnya saya itu bukan tipe anak rumahan. Terus sekarang jadi ibu rumah tangga karena cuti lama dulu buat ngajar. Kadang bosen di rumah. Liat Archy di rumah aja juga kepikiran, ni anak bosen gak sih. Kayaknya bosen deh. Halah padahal emaknya lah yang bosenan wkawkwkwk..makanya sejak Aisyah belum lahir, kadang saya sama Archy cuman jalan-jalan berdua pas papanya lagi di kantor. Entah cuman ke indomaret, playdate sama temen, beli sayur, jalan-jalan sore, ya pokoknya keluar gitu. Sekarang pas Aisyah dah lahir, belum dibolehin keluar bertiga ke tempat publik. Tapi kalo ke rumah temen boleh hehe. Jadi kadang kalo dah bosen ijin ke temen buat maen k rumahnya. Temen ampe heran, ni emak anak masih bayi 2 bulan super bener diajak kemana-mana. Hahaha bawaan dari orok kali ya, pas aisyah di perut udah sering bolak balik jawa palembang, ke bali, lombok, sumbawa, ya...pantes kan dia enjoy aja gak rewel aku ajakin maen hehehe.

4.       4. Suka nampung air AC dan air ujan buat nyuci baju
Buahahaaa...kata temen kalo di luar tampang seger, kayak gak ada beban di rumah. Padahal di rumah saya air Pam ngalirnya seminggu sekali ebuseettt daaah..makanya rajin bener memanfaatkan air AC sama air ujan. Tenang gak usah miris, kami punya penampungan gede kok. 3000 liter boookk...tapi buat jaga-jaga apa salahnya kan ya nampung air AC dan hujan. Alhamdulillah muka tetep cling...(ketutup dempul sama gincu wkwkwk)

5.     5.   Gak Bisa Diem
Ah ini mah udah pada tau kalik hehehee. Ya intinya sekarang tambah gak bisa diem. Cuti ngajar, cari kerjaan lain buat ngisi waktu luang. Eh waktu luang? ngurus 2 bayi tanpa ART cucian cumpuk setrika kayak gunung, belum nyiapin bekel suami kok masih punya waktu luang. Masih..ME TIME gueeee...stress lama-lama kalo cuman mikir masalah cucian setrikaan yang udah disuntik KB tetep aja beranak pinak. Hahaaa..jadi makanya sekarang lebih rajin ngeblog, atau kumpul-kumpul lah. Biasa dari oroknya emang udah jadi bayi sosialita. Makanya pas udah jadi ibu-ibu tetep aja sosialita maju terus
Begitulah 5 fakta tentang saya setelah jadi ibu. Ada yang kaget? atau biasa aja? Ya sudah..yang penting abis nulis rasanya plong...Maklum me time me time hahaa..okey bayik udah nangis..babayyyyy



 #bpn30daychallenge
#bloggerperempuan
#blogger
#bloggingchallenge

MEDIA SOSIAL DAN EMAK-EMAK MILENIAL


Bagi saya, media sosial bagaikan mata pisau. Jika dimanfaatkan dengan baik maka dapat membantu kebutuhan kita, namun jika disalahgunakan akan berbahaya dan dampaknya tidak main-main. Sebagai seorang emak-emak melenial, fakta menunjukan bahwa mayoritas ibu muda selalu mengandalkan internet dalam berbagai hal. Misal cari tahu penyebab anak sakit, mencari referensi MPASI, sampai beli diaper semua dapat dilakukan melalui internet. Namun bagi para ibu-ibu yang memanfaatkanya untuk mencari suatu informasi, hati-hati dengan bahaya tsunami informasi.

Sekarang ini banyak para ibu muda yang menjelma menjadi selebgram karena beberapa hal. Ada yang karena anaknya menggemaskan, pintar, atau informasi yang ia bagikan di sosial media membantu para ibu-ibu untuk mendapatkan hal yang sedang ia butuhkan informasinya. Namun tidak semua informasi yang di share oleh si ibu selebgram itu harus selalu kita percayai seratus persesn loh. Kenapa? karena belum tentu ia menyampaikan hal sesuai dengan fakta yang ada atau hasil penelitian terkini. Apalagi jika hanya dimanfaatkan oleh produk tertentu sebagai endorsment. Misalnya si ibu selebgram itu mereview salah satu produk minyak ikan yang harganya super mehong. Dia bilang minyak ikan itu sangat penting buat kecerdasan anak, bahakn sebisa mungkin kita bisa mengupayakan buat ngasih minyak ikan ke si anak. Apakah memang betul begitu? Apa betul jika anak yang tidak minum minyak ikan kecerdasanya akan kalah jauh dengan si anak yang diberi minyak ikan? Thats why kita perlu kroscek terlebih dahulu sebelum mengamini segala bentuk informasi yang kita dapat. Belum lagi ketika seorang artis beken memviralkan metode MPASI kekinian dimana anak sejak usia 6 bulan sudah bisa makan sendiri tanpa harus disuapin orang lain (spoon feeding). Ternyata eh ternyata sekarang metode tersebut tidak direkomendasikan oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) loh, karena rentan terhadap stunting dan anak usia  6 bulan belum siap kemampuan oromotorik untuk bisa makan sendiri.

Then, sebagai seorang ibu kita harus cerdas memanfaatkan sosial media ya mak. Harus banyak-banyak belajar dan memilah-milah mana informasi yang kebenaranya dapat dipertanggung jawabkan. Seperti apa sih informasi yang bisa dipertanggung jawabkan? Salah satunya informasi yang berasal dari jurnal ber –EBM. Kenapa harus jurnal? Karena informasi dalam jurnal dibuktikan dengan bukti-bukti ilmiah dengan metode ilmiah dan tentunya tidak subjektif. Kalo si emak selebgram itu bilang menurut pengalaman si ini, si itu. Itu tidak bisa dipertanggung jawabkan secara ilmiah. Karena bisa jadi hanya spekulasi, sedangkan dalam penelitian itu ada pengukuran, alat penelitian, subjek penelitian yang baru setelah itu hasilnya ditarik menjadi suatu kesimpulan. Prosesnya tersusun secara sistematis, bukan ditarik dari kata si ini dan si itu.

Jika satu persatu para emak-emak sudah bisa bijak memanfaatkan media sosial, maka satu persatupun mereka menyelamatkan generasi bangsa. La kok bisa? Ya bisa. Ibu kan tiang negara. Ibu yang membangun peradaban karena dari tangan merekalah lahir generasi bangsa yang handal dan hebat. Jadi merekapun bisa membangun budaya yang baik dalam keluarganya mengenai cara bijak bermedia sosial. Nah kalo emaknya sukanya ngegalau di sosmed, lah anaknya juga suka ikutan curhat galau gak jelas di sosmed. Tapi kalo emaknya bisa memanfaatkan sosmed sebagai ladang dakwah, bisnis, dan kegiatan bermanfaat lain maka anaknya pun tidak jauh-jauh dari emaknya. Nah seperti itulah gambaran saya mengenai sosial media untuk para ibu milenial masa kini.
#BPN30DAYCHALLENGE2018
#BLOGGERPEREMPUAN
#bpnnetwork
#bloggingchallenge

Sunday, 25 November 2018

BERGABUNG DI BLOGGER PEREMPUAN NETWORK: BPN 30 DAY CHALLENGE

source:pinterest

Sesungguhnya saya baru tergabung dalam network blogger perempuan seminggu yang lalu. Saya dapatkan informasi blogger perempuan dari teman yang pernah mengutarakan keinginanya untuk serius menjadi seorang blogger.

Menjadi seorang blogger adalah keinginan saya sejak dulu yang begitu sulitnya untuk saya realisasikan. Kenapa? Entah..saya malas mencari tahu dan bingung harus memulai dari mana. Mungkin juga karena saya belum berfokus untuk menjadikan blogger sebagai profesi dan memprioritaskan dosen sebagai profesi yang saya cita-citakan selama ini. Namun, karena saat ini saya masih mengurus anak-anak di rumah sehingga membuat saya belum bisa bekerja di ranah publik. Dari situlah saya mulai berfikir untuk menjadi seorang blogger.

Ibu saya sering mengatakan pada saya, walau bagaimanapun istri itu harus mandiri secara finansial. Meskipun yang diperoleh tidak seberapa tapi kita harus tetap mandiri. Dari situ saya mulai berfikir untuk memulai bisnis. Tapi saya bukan tipikal orang yang gampang ikut-ikutan jual ini itu dengan mudahnya. Saya pengenya menjual barang yang sesuai dengan minat saya. Saya coba cari kira-kira apa bisnis yang cocok buat saya. Eh la kok pasti kembalinya ke menulis bukan bisnis. Kira-kira bisa nggak ya mengais rejeki lewat menulis? Ternyata bisa.

Saya punya tante yang sudah beberapa tahun resign dari tempat kerjanya. Awalnya saya tidak tahu mengapa, padahal anak-anaknya sudah pada remaja. Terus kenapa ya beliau memutuskan untuk resign. Ternyata saya baru tahu kalau tante saya itu seorang blogger. Dia mereview berbagai referensi hotel, kuliner, objek wisata, dan lain sebagainya. Dari review di blog beliau itulah beliau bisa mendapatkan penghasilan yang lebih dari pekerjaanya dulu. Dari situ saya mulai terinspirasi untuk menjadi seorang blogger.

Semakin lama menulis di blog, saya masih belum menemukan bagaimana caranya supaya blog saya bisa memberikan penghasilan. Lama kelamaan saya baru sadar ternyata bukan blog-nya lah yang memberikan penghasilan, tapi tulisan kita di blog itu yang membantu kita untuk menghasilkan sesuatu. Dari situ saya berfikir untuk memperluas link saya bersama komunitas blogger supaya saya dapat banyak ilmu bagaimana mengelola blog dan tulisan saya dapat dibaca oleh ribuan pembaca.

Salah satu upaya untuk membangun link itulah saya mulai dengan mengikuti blogger perempuan network. Tergabung dalam blogger perempuan saya semakin memahami bahwa perempuan itu sejatinya memiliki power dan potensi luar biasa yang dimiliki. Apabila potensi itu dapat dikelola dengan baik, maka akan menghasilkan perempuan-perempuan hebat yang mampu membangun bangsa. Sayapun ingin tergabung seperti mereka agar lebih kokoh dalam menggapai cita-cita bersama. Melejitkan potensi yang dimiliki bersama blogger perempuan lain yang menginspirasi. Blogger perempuan menjadi inspirasi dan harapan bagi ribuan wanita di Indonesia dan saya berharap menjadi bagian dari bogger perempuan yang menginspirasi dan berkarya untuk negeri.  

#bpn30daychallenge2018 #bloggeperempuan #bpnnetwork #blogger #bloggingchallenge #blogging

ALASAN MEMILIH NAMA BLOG: BPN 30 DAY CHALLENGE

source:pinterest

Sudah beberapa kali saya berganti nama blog. Mulai dari moslem street, travelicious, sampe bipolaria. Semua namanya aneh-aneh. Dan saya juga gak tau filosofinya apa hahaaa. Tapi semenjak blog saya sudah resmi berganti dengan alamat yang lebih dikenal orang, saya memutuskan untuk memilih bunda produktif sebagai nama blog saya.

Menurut KBBI, Produktif artinya mampu menghasilkan terus dan dipakai secara teratur untuk membentuk unsur-unsur baru. Produktif berarti melakukan aktivitas seperti bekerja dimana kegiatan tersebut dipenuhi oleh hal-hal yang bermanfaat. 

Kata produktif saya pilih karena beberapa alasan. Pertama saya terinspirasi dari gagasan dari ibu professional mengenai bunda produktif, dimana bunda produktif merupakan bunda yang selalu menjalani proses untuk menemukan misi penciptaan diri di muka bumi dengan cara mejalankan aktivitas yang bermanfaat bagi dirinya dan lingkungan sekitar. Sejak itu saya memiliki cita-cita menjadi bunda produktif seperti bunda septi peni wulandari sampaikan di kelas ibu professional.
Kedua saya terinspirasi dari ibu saya. Ibu saya adalah seorang pensiunan pegawai negeri. Paska pensiun, beliau memiliki segudang aktifitas serta mengadakan kegiatan di lingkungan rumah. Saya sangat bangga memiliki seorang ibu seperti beliau. Kata ibu, terlibat dalam kegiatan produktif menjauhkan kita dari energy-energi negatif yang muncul baik secara internal maupun eksternal. Saya sering heran. Ibu itu jarang sekali mengeluh, tidak pernah menggunjngkan orang lain, benci terhadap orang lain. Kalaupun mengeluh toh cuman sesaat sehabis itu tidak dibahas lagi. Ibu adalah tempat aku belajar menjadi prbadi yang baik. 

Dulu, saat awal beradaptasi di lingkungan baru saya selalu dipenuhi oleh fikiran-fikiran negatif dari lingkungan saya. Saya merasa dianggap saya sombong, saya dimusuhi orang, saya dianggap buruk terus oleh orang terdekat, dan lain sebagainya. Padahal posisi saya saat itu adalah wanita karir. Nah, terlebih saat ini saya banyak menghabiskan waktu di rumah. Saya takut jika bekerja di rumah menjadikan saya kembali mengumpulkan fikiran2 buruk di otak saya. Maka sebisa mungkin saya menjadikan diri saya seproduktif mungkin dengan mengikuti kegiatan dan aktivitas positif seperti yang ibu saya lakukan di waktu pensiunnya. 

Sejak itu kata produktif menjadi kekuatan dalam diri saya dan saya memutuskan untuk memberikan nama bunda produktif dalam blog saya. Semoga dengan adanya itu, saya dapat menebar tulisan-tulisan dari kegiatan bermanfaat yang saya lakukan dan dapat memberikan manfaat bagi orang lain.

#bpn30daychallenge2018 #bloggeperempuan #bpnnetwork #blogger #bloggingchallenge #blogging

Saturday, 24 November 2018

TEMA BLOG YANG DISUKAI : BPN 30 DAY BLOG CHALLENGE

Awalnya saya mulai menulis blog pada tahun 2012. Itu karena saya banyak melihat beberapa referensi fashion hijab berasal dari blog. Mulai dari blog dian pelangi, siti juwariyah, suci utami, dan fashion blogger lainnya yang menginspirasi saya untuk menulis di blog.

Awal pertama kali yang saya tulis di blog adalah tulisan mengenai fashion. Kebetulan saat itu hijab fashion mulai digandrungi oleh berbagai kalangan. Selain itu keterlibatan saya dalam komunitas hijab dan aktif membagikan tutorial hijab mendorong saya untuk menulis beberapa tutorial dan hijab fashion yang saya share di blog. Namun lama kelamaan minat saya dalam dunia hijab fashion semakin berkurang. Hal itu mulai saya rasakan ketika saya terlibat dalam berbagai kegiatan kemahasiswaan seperti student exchange, student summit, conference, yang menjadikan saya justru sedang doyan-doyanya menuntut ilmu sambil jalan-jalan. Ya, mulai saat itulah saya mulai rajin menulis tentang traveling di blog.

Beberapa tulisan yang pernah saya muat di blog adalah pengalaman saya ketika mengikuti student exchange di Thailand selama 10 hari. Kemudian saya rajin mengikuti postingan lonely planet yang mendorong saya untuk menulis tentang Laos beserta budayanya. Selain itu pengalaman saya saat mejadi Liasion Officer dalam Multistake Holder on Bangsamoro, Filipina juga menjadi serangkaian tulisan travelling yang saya muat di Blog.

Semakin lama saya tidak saja menulis tentang traveling, namun juga mengenai motivasi hidup. Pengalaman saya saat menemukan pasangan hidup, pengalaman spiritual, kebermaknaan hidup, semua saya tuangkan dalam blog saya dan Alhamdulillah rupanya sangat banyak diminati oleh berbagai kalangan pembaca.
Mulai saat itu saya mulai bimbang untuk menentukan fokus utama saya dalam menulis blog. Tapi kata bang Tere Liye, untuk menemukan tema tulisan yang kita sukai, lebih baik kita terus menerus untuk konsisten menulis. Menulis dengan tema apapun. Kemudian setelah 1 tahun menulis, baru kita mulai mengamati, tema apa yang paling banyak kita tulis. Dan rupanya saya mulai menemukan bahwa tema tentang psikologi pendidikan lah yang paling banyak saya tulis.

Mulai saat itu, saya mulai memantapkan hati untuk menentukan tema psikologi pendidikan dan perkembangan anak sebagai fokus tulisan saya di dalam blog.

#bpn30daychallenge2018 #bloggeperempuan #bpnnetwork #blogger #bloggingchallenge #blogging

KENAPA MENULIS BLOG : BPN 30 DAY BLOG CHALLENGE

Menulis merupakan aktivitas yang paling sering saya lakukan sejak SD. Saya sudah menulis puluhan diary sejak kelas 5 SD hingga kuliah. Semua isinya tentang kegalauan hidup, percintaan yang tak pasti, drama persahabatan, dan hanya satu tulisan saja yang memuat tentang pengalaman saya saat mudik ke Sumbawa, NTB. Setdah…begitu merananya kehidupan saya disaat remaja. Ya, memang kenyataanya dengan menulislah saya dapat melampiaskan segala ungkapan isi hati saya tanpa ada yang bisa mengkritisi.

Seiring berkembangnya kemajuan teknologi internet, saya mulai mencoba untuk menuangkan tulisan saya ke dalam blog. Lalu, apakah tulisan-tulisan yang akan saya tulis kembali seputar tentang kegalauan hidup? Ternyata tidak. Saat itu saya mulai menulis di blog sebagai wujud aktualisasi diri saya menjadi seorang remaja yang memiliki banyak potensi (ceile….).

Semakin bertambahnya usia, saya semakin menyadari bahwa menulis bukan hanya sekedar wujud dari aktualisasi diri saja, tapi juga bisa bermanfaat bagi orang lain. Hal itu saya sadari ketika saya menuliskan tentang pengalaman hidup saya, dan bagaimana cara saya memotivasi diri dari keterpurukan. Rupanya tulisan-tulisan itu direspon baik oleh banyak orang. Tidak sedikit yang me-reshare. Owh jadi selain menulis merupakan passion saya, tapi saya juga memiliki potensi untuk memberikan pengaruh positif bagi orang lain.

Terlebih saat menjadi ibu. Banyak hal dan pengalaman yang ingin saya tuliskan di blog. Pengalaman menjadi seorang ibu, mendidik anak, mengelola rumah tangga mulai dari aspek finansial, organizing, zerowaste living, semua pengalaman tersebut diperoleh saat saya berperan menjadi seorang ibu. Lalu mengapa dengan sejumlah pengalaman yang bermanfaat itu tidak saya tulis saja di blog?

Mungkin di benak orang lain, ada yang menganggap bahwa tulisan saya cuman ingin dianggap keren, pamer, merasa menguasai ilmu di bidangnya, merasa sok bermanfaat. Bagi saya menulis bukan semata untuk mendapatkan pujian. Sayapun tidak menjadikan “tulisan saya dibilang inspiratif” sebagai goal saya dalam menulis. Namun, menulis di blog merupakan wadah saya untuk menuangkan hal-hal yang dapat menghasilkan energy-energi positif dalam diri untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Bagi saya, menulis hal-hal positif di blog itu memancarkan kebahagiaan dibandingkan menulis hal-hal negatif yang akan dibaca banyak orang kemudian menghasilkan aura negatif dalam diri. Jadi, sudah tau kanapa alasan saya menulis di blog?

All good writing is swimming under water and holding hour breath ( F.Scott Fitzgerald)
#bpn30daychallenge2018 #bloggeperempuan 
#bpnnetwork 
#blogger 
#bloggingchallenge 
#blogging